Entrepreneur dalam Pendidikan (bag. 1)


Entrepreneur merupakan kata dari bahasa Prancis yang dalam bahasa Indonesia diartikan sebagai wirausaha. Wirausaha dalam pengertian sempit merupakan suatu usaha yang berorientasi meraih keuntungan melalui perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi. Pengertian wirausaha secara luas lebih menitik beratkan pada menggali potensi diri untuk meraih keuntungan baik finansial maupun non finansial.

Dunia pendidikan tentu dapat dihubungkan dengan entrepreneur. Hubungan tersebut tidak berarti pendidikan dijadikan “ladang bisnis” untuk meraup keuntungan secara ekonomi. Memang hal tersebut tidak sepenuhnya salah, sejauh berada dalam koridor konstitusi, dan bukan mencari celah dari konstitusi. Memahami hubungan entrepreneur dengan pendidikan seharusnya dilihat untuk “menjual” potensi pendidikan, sehingga kualitas dan kuantitas pendidikan semakin meningkat. Bukankah itu suatu keuntungan juga? Mengingat entrepreneur berorientasi pada perolehan keuntungan.

Entrepreneur dalam pendidikan juga dapat dipahami sebagai usaha dalam pendidikan untuk menghasilkan entrepreneur-entrepreneur yang handal dan sukses dikemudian hari. Entrepreneur tersebut meliputi peserta didik, guru, dan seluruh komponen yang terlibat dalam pendidikan. Teacherpreneur harus dipahami sebagai usaha guru untuk meningkatkan kualitas diri sehingga “nilai jual” nya juga meningkat. Nilai jual seorang guru tentu meliputi keilmuan, ketrampilan, dan hal lainnya tentang keguruan. Peningkatan kualitas tentu akan berimbas pada keuntungan bagi yang bersangkutan, instusi, dan masyarakat, serta negara

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s